Discoblack-white.net – Kisah Alphonso Davies, bintang Bayern Munchen, Di Tahun 2000, lahir di kamp pengungsi Ghana, Kini di usia Muda ia Menjuarai Liga Champions.

Bayern Munchen menjadi juara Liga Champions 2019/2020 usai menang 1-0 atas PSG di laga final.

Pada duel di Estadio da Luz, Senin (24/8/2020) dini hari WIB, gol tunggal Bayern dicetak Kingsley Coman.

Bagi Bayern, ini adalah gelar ketiga yang didapat musim 2019/2020 alias treble.

Die Roten sebelumnya menjadi juara Bundesliga dan DFB Pokal. Di Liga Champions, ini adalah gelar keenam dalam sejarah.

BACA JUGA: Lionel Messi Geram Kepada Pihak Club Barcelona

Sukses Bayern tidak lepas dari peran penting Alphonso Davies. Dia mampu membuat Angel Di Maria tidak banyak memberi ancaman sepanjang laga. Davies bermain sangat baik di laga final.

Lahir di Camp Pengungsi Di Ghana

Orang tua Alphonso Davies berasal dari Liberia. Namun, mereka harus mengungsi ke Ghana karena perang saudara di negaranya. Alphonso Davies lahir pada 2 November 2000, di kamp pengungsi.

Pada 2005, bersama orang tuanya, dia pindah ke Kanada. Alphonso Davies mengantongi warga negera Kanada pada 2017.

Sebelum menjadi warga Kanada, dia sudah punya karir gemilang sebagai pemain sepak bola. Pada 2016, Alphonso Davies menjadi pemain termuda kedua yang menjalani debut di Majoor League Soccer [MLS].

Bayern Munchen membelinya pada 2017, tetapi baru resmi bergabung pada 2019.

Bayern membayar 10 juta euro untuk mendapatkan jasa Alphonso Davies dari Whitecaps. Saat itu, Davies masih bermain sebagai winger kiri.

Pada musim 2018/2019, Alphonso Davies harusnya lebih banyak bermain di akademi Bayern.

Namun, dia mampu menembus tim utama dan mencatatkan enam penampilan di ajang Bundesliga. Semuanya sebagai pengganti.

Juara Liga Champions

Alphonso Davies menunjukkan potensi besarnya pada musim 2019/2020. Dia mampu menggusur dua pemain penting di posisi bek kiri Bayern, David Alaba dan Lucas Hernandes. Nama yang disebut kedua adalah pemegang rekor transfer paling mahal klub.

David Alaba kini digeser sebagai bek tengah dan Hernandes hanya menjadi pemain cadangan.

Keberadaan Alphonso Davies di skuad Bayern Munchen bukan hanya pelengkap.

Dia memainkan 29 laga di Bundesliga, hanya lima kali sebagai pemain pengganti. Alphonso Davies mampu mencatatkan tiga gol sepanjang musim.

Di Liga Champions, Alphonso Davies memainkan delapan dari 10 laga Bayern. Dia membantu Bayern menjadi juara usai memenangkan duel melawan pemain top seperti Angel Di Maria, Memphis Depay, hingga Lionel Messi.

Pernah Di Tolak Barcelona

Alphonso Davies punya peluang untuk bergabung dengan Barcelona. Sebab, pada 2018 lalu, Barcelona mendapat rekomendasi untuk membeli Alphonso Davies.

Hristo Stoichkov, mantan pemain Barcelona, berada di balik kisah tersebut. Dikutip dari Univisio, via Gol International, pria asal Bulgaria pernah memberi rekomendasi pada Barcelona untuk membeli Davies.

Pada 2018, Stoichkov memberi tahu pada Barcelona tentang talenta Davies. Saat itu, dia bermain untuk klub Major League Soccer [MLS], Vancouver Whitecaps, dan berusia sangat muda.

Laporan Stoichkov diabaikan begitu saja oleh presiden Barcelona, Josep Maria Bartomeu. Kabarnya, Bartomeu menolak membela Davies karena dia berasal dari Kanada yang tidak punya tradisi bagus di sepak bola dunia.