Discoblack-white.net – Philippe Coutinho terlihat seperti pecundang saat Liverpool juara Liga Inggris karena tak mau dengarkan nasihat Jurgen Klopp.

Philippe Coutinho pernah menjadi bintang dan pujaan publik Anfield saat masih berseragam Liverpool.

Kemampuannya dalam mengawal lini tengah sekaligus penyerangan Liverpool menjadi momok bagi tim lawan.

Bahkan, Coutinho berhasil menjadi pemain kunci saat membantu The Reds lolos ke final Liga Europa 2016 dan Piala Liga Inggris 2017.

Namun, pemain asal Brasil itu memang masih belum bisa membantu Liverpool bersaing untuk meraih gelar juara Liga Inggris.

Baca Juga: Liverpool tak perlu pemain Baru

Keinginan untuk meraih gelar juara pun semakin kuat dalam diri Coutinho.

Hingga akhirnya, Coutinho memutuskan untuk berpaling ke Barcelona pada pertengahan musim 2017-2018.

Pemain 28 tahun itu sempat ditahan Juergen Klopp untuk tetap bertahan di Anfield.

Bahkan, Klopp sampai membujuk Coutinho bahwa dirinya akan dibuatkan patung jika mau terus bermain untuk Liverpool.

Akan tetapi, tekad Coutinho sudah bulat untuk bergabung dengan Barcelona.

Coutinho mengungkapkan bahwa dirinya sangat ingin memenangkan banyak gelar ketika bergabung dengan Barcelona.

“Semua orang tahu bahwa saya ingin datang ke Barcelona,” kata Coutinho.

“Itu tidak mungkin terjadi di musim panas, tapi kami bekerja sehingga itu bisa dilakukan di musim dingin.”

Ungkap Coutinho

“Saya benar-benar ingin memenangkan gelar besar, itu adalah salah satu alasan yang membuat saya menandatangani untuk klub (Barcelona). Saya ingin memenangkan sebanyak yang saya bisa,” ujar Coutinho melanjutkan.

Mantan pemain Inter Milan itu juga mengaku ingin untuk memenangkan Ballon d’Or.

Namun, motivasi Coutinho bergabung dengan Barcelona saat itu adalah untuk memenangkan gelar.

“Adalah sesuatu yang semua pemain ingin menangkan jika mereka bisa, tapi saya lebih memikirkan untuk memenangkan trofi, itulah yang memotivasi saya,” tutur Coutinho.

“Hal-hal lain adalah konsekuensi dari itu, jika Anda memiliki musim yang baik dan memenangkan piala.”

“Tapi, apa yang memotivasi saya sekarang adalah menang bersama Barca,” ucap Coutinho menambahkan.

Alih-alih meraih banyak gelar, Coutinho justru terlihat seperti pecundang usai pindah dari Liverpool.

Coutinho memang berhasil memenangkan gelar Liga Spanyol bersama Barcelona dan gelar Bundesliga bersama Bayern Munchen.

Akan tetapi, Coutinho harus dua kali menelan pil pahit saat Barcelona harus dua kali tersingkir dari Liga Champions.

Sementara itu, Liverpool berhasil dua kali lolos ke babak final Liga Champions.

Bahkan, momen pahit tersebut datang ketika Coutinho kembali ke Anfield untuk berhadapan dengan Liverpool dalam babak semifinal Liga Champions 2019.

Blaugrana harus rela dibantai empat gol tanpa balas, meskipun sebelumnya sudah unggul 3-0 di Camp Nou.

The Reds pun berhasil keluar sebagai juara Liga Champions 2019 usai menundukkan Tottenham Hotspur di babak final.

Kini, Coutinho kembali melihat bahwa klub yang dikhianatinya dulu berhasil berjaya di Eropa dan Inggris.

Sementara itu, masa depan Coutinho kini semakin tak jelas setelah Barcelona dan Bayern Muenchen tak mau menampungnya.